Kaitan Akuntansi Pajak dengan PPN Beserta Contoh Pencatatannya - Klikpajak

Kaitan Akuntansi Pajak dengan PPN Beserta Contoh Pencatatannya

SPT merupakan surat yang digunakan oleh WP untuk melaporkan penghitungan dan pembayaran pajaknya. Kesalahan dalam pengisian SPT dapat dikoreksi dengan membuat SPT Pembetulan. Namun, hal ini dapat menyebakan dilakukannya pemeriksaan terhadap WP oleh fiskus (badan inspeksi pajak), sehingga dapat saja mengakibatkan pajak terutang yang harus dibayar WP menjadi lebih besar. Oleh karena itu, akuntansi pajak sangat penting karena menekankan perlunya pemahaman perpajakan yang baik oleh WP agar jangan sampai terjadi kesalahan dalam pencatatannya baik untuk pajak penghasilan maupun PPN. Pada artikel kali ini, kita akan membahas mengenai kaitan Akuntansi Pajak untuk transaksi dengan jenis pajak pertambahan nilai (PPN) beserta contoh pencatatannya.

Akuntansi Pajak PPN Keluaran

PPN Keluaran adalah PPN yang dipungut pada saat penjualan/penyerahan barang atau jasa kena pajak.

a. Penjualan Tunai

Apabila penjualan barang/jasa dilakukan secara tunai.

Contoh :

Pada tanggal 1 Juli 2018, PT Karimun menjual Barang Kena Pajak secara tunai seharga Rp6.000.000. Transaksi tersebut akan dicatat oleh perusahaan sebagai berikut:

Kas                                Rp6.600.000
     Penjualan                       Rp6.000.000
     PPN Keluaran               Rp600.000

b. Penjualan Kredit

Apabila penjualan barang/jasa dilakukan secara kredit.

Contoh :

Pada tanggal 1 Juli 2018, PT Karimun menjual Barang Kena Pajak secara kredit seharga Rp6.000.000. Transaksi tersebut akan dicatat oleh perusahaan sebagai berikut:

Piutang Dagang           Rp6.600.000
     Penjualan                          Rp6.000.000
    PPN Keluaran                   Rp600.000

c. Retur Penjualan Tunai

Apabila terjadi retur atas penjualan barang/jasa yang dilakukan secara tunai.

Contoh :

Pada tanggal 3 Juli 2018 barang yang dijual oleh PT Karimun pada tanggal 1 Juli 2018, dikembalikan karena rusak senilai Rp500.000. Transaksi tersebut akan dicatat oleh perusahaan sebagai berikut :

Retur Penjualan       Rp500.000
PPN Keluaran          Rp50.000
       Kas                              Rp550.000

d. Retur Penjualan Kredit

Apabila terjadi retur atas penjualan barang/jasa yang dilakukan secara kredit.

Contoh :

Pada tanggal 3 Juli 2018 barang yang dijual oleh PT Karimun pada tanggal 1 Juli 2018, dikembalikan karena rusak senilai Rp500.000. Transaksi tersebut akan dicatat oleh perusahaan sebagai berikut :

Retur Penjualan                Rp500.000
PPN Keluaran                   Rp 50.000
      Piutang Dagang                  Rp 550.000

Akuntansi Pajak PPN Masukan

PPN Masukan adalah PPN yang dibayar perusahaan pada saat pembelian atau impor barang kena pajak, atau pada saat perusahaan menerima jasa kena pajak.

a. Pembelian Tunai

Apabila pembelian barang/jasa dilakukan secara tunai.

Contoh :

Pada tanggal 1 Juli 2018, PT Karimun membeli Barang Kena Pajak secara tunai seharga Rp6.000.000. Transaksi tersebut akan dicatat oleh perusahaan sebagai berikut :

Pembelian                   Rp6.000.000
PPN Masukan            Rp600.000
Kas                        Rp6.600.000

b. Pembelian Kredit

Apabila pembelian barang/jasa dilakukan secara kredit.

Contoh :

Pada tanggal 1 Juli 2018, PT Karimun membeli Barang Kena Pajak secara kredit seharga Rp6.000.000. Transaksi tersebut akan dicatat oleh perusahaan sebagai berikut :

Pembelian                  Rp6.000.000
PPN Masukan           Rp600.000
     Utang Dagang           Rp6.600.000

c. Retur Pembelian Tunai

Apabila terjadi retur atas pembelian barang/jasa yang dilakukan secara tunai.

Contoh :

Pada tanggal 3 Juli 2018 barang yang dibeli oleh PT Karimun pada tanggal 1 Juli 2018, dikembalikan karena rusak senilai Rp500.000. Transaksi tersebut akan dicatat oleh perusahaan sebagai berikut :

Kas                                 Rp550.000
     Retur Pembelian          Rp500.000
     PPN Masukan              Rp50.000

d. Retur Pembelian Kredit

Apabila terjadi retur atas penjualan barang/jasa yang dilakukan secara kredit.

Contoh :

Pada tanggal 3 Juli 2018 barang yang dijual oleh PT Karimun pada tanggal 1 Juli 2018, dikembalikan karena rusak senilai Rp 500.000. Transaksi tersebut akan dicatat oleh perusahaan sebagai berikut :

Utang Dagang              Rp550.000
       Retur Pembelian         Rp500.000
       PPN Masukan              Rp50.000

Akuntansi Pajak PPN Kurang/Lebih Bayar

Tata cara umum Pajak Pertambahan Nilai (PPN) adalah pengusaha kena pajak mengurangkan atau mengkreditkan pajak masukan dalam suatu masa dengan pajak keluaran dalam masa pajak yang sama. Apabila dalam masa pajak tersebut lebih besar pajak keluaran, kelebihan pajak keluaran harus disetorkan ke kas negara. Sebaliknya, apabila dalam masa pajak tersebut pajak masukan lebih besar dari pajak keluaran, kelebihan pajak masukan dapat dikompensasikan ke masa pajak berikutnya atau dimintakan restitusi.

a. PPN Kurang Bayar

Terjadinya PPN Kurang Bayar di karenakan PPN Keluaran lebih besar dari pada PPN Masukan.

Contoh :

PPN Keluaran PT ABC di akhir periode Januari 2018 sebesar Rp15.000.
PPN Masukan PT ABC di akhir periode Januari 2018 sebesar Rp10.000
PPN Retur Pembelian PT ABC di akhir periode Januari 2018 sebesar (Rp 1.000)

Besarnya PPN Kurang Bayar = Rp15.000 – (Rp10.000 – Rp1.000) = Rp6.000

Jurnal Penutup PPN Kurang Bayar

PPN Keluaran                    Rp15.000
PPN Retur Pembelian     Rp1.000
        Utang PPN                     Rp6.000
            PPN Masukan           Rp10.000

Jurnal Pembayaran

Utang PPN    Rp6.000
        Kas               Rp6.000


PUBLISHED09 Jul 2018
Ageng Prabandaru
Ageng Prabandaru

SHARE THIS ARTICLE: