Cara Input PIB di eFaktur dan Cara Pengisian PIB Impor

Cara Input PIB di e-Faktur 3.0 untuk Importir

Saat impor barang, importir akan menerima bukti pembayaran dari transaksi importasi. Dokumen itu bisa menjadi Pajak Masukan dan wajib dilaporkan dalam SPT Masa PPN. Bagaimana cara input PIB di eFaktur? Klikpajak by Mekari akan menunjukkannya untuk Sobat Klikpajak.

Berbisnis impor memang menggiurkan dan selalu ada prospek bisnis menjanjikan seiring dengan permintaan akan barang/jasa yang terus bertambah.

Sebagai importir, Dokumen Lain atau Pemberitahuan Impor Barang (PIB) yang diperoleh atas transaksi barang yang diimpor harus dikelola dengan baik untuk administrasi perpajakan.

PIB ini biasa disebut sebagai eFaktur importir, karena memang dokumen tersebut kedudukannya sama dengan Faktur Pajak.

Memiliki fungsi yang sama dengan Faktur Pajak, artinya PIB yang diperoleh importir dapat menjadi Pajak Masukan dan bisa digunakan untuk mengurangi pajak terutang yang dikelola melalui e-Faktur.

Saya Mau Coba Gratis Klikpajak Sekarang!

Itulah pentingnya eFaktur bagi importir untuk mengelola administrasi perpajakan dari aktivitas impor.

Sudah tahu cara pengisian PIB impor?

Sebelum lanjut ke cara input PIB di eFaktur, Klikpajak.id akan sedikit mengulas tentang kewajiban perpajakan bagi pebisnis sebagai importir.

Satu hal yang pasti, syarat menjadi importir adalah salah satunya harus punya Angka Pengenal Impor (API).

Wajib memiliki API agar bisa melakukan bisnis impor ini diatur dalam Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 70/M-DAG/PER/9/2015.

Tanda pengenal importir ini juga terbagi menjadi 2, yakni:

  • API Produsen (API-P)

API-P atau API Produsen adalah angka pengenal impor yang diberikan pada perusahaan pabrik/produsen yang mengimpor mesin-mesin produksi yang digunakan sendiri sebagai barang modal, bahan baku, bahan penolong, dan/atau bahan untuk mendukung proses produksi.

  • API Umum (API-U)

API-U atau API Umum adalah angka pengenal impor yang diberikan pada perusahaan yang melakukan impor barang tertentu untuk tujuan diperdagangkan.

API-U ini biasanya digunakan oleh importir yang menjalankan bisnis perdagangan.

Baca juga tentang Mau Impor? Ini Lho Jenis Barang yang Dapat Fasilitas Rush Handling

Saya Mau Coba Gratis Klikpajak Sekarang!

Tarif PPh 22 dan PPN untuk Importir

Dalam transaksinya, importir akan dikenakan Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 22 dan Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

Berapa tarif PPh Impor dan PPN bagi importir?

  • Importir API: Tarif PPh 22 sebesar 2,5%
  • Importir Non-API: Tarif PPh 22 sebesar 7,5%
  • Impor yang tidak dikuasai: 7,5%

Importir yang dikenakan PPh 22 impor diantaranya:

  • Badan usaha yang bergerak di bidang industri semen, kertas, baja, otomotif, dan farmasi
  • Agen Tunggal Pemegang Merek (ATPM)
  • Produsen/importir Bahan Bakar Minyak (BBM)
  • Badan usaha yang bergerak di bidang usaha industri baja
  • Pedagang pengumpul (hasil hutan, pertanian, dan perkebunan)

Sedangkan tarif PPN bagi importir adalah 10% yang dikenakan pada importir yang melakukan impor Barang Kena Pajak (BKP).

Sudah tahu? Begini Cara agar Barang Impor Bebas PPN dan Bea Masuk

Sekilas tentang PIB. Apa itu PIB?

PIB adalah dokumen pemberitahuan yang diajukan Pengusaha Kena Pajak (PKP) yang melakukan kegiatan impor barang.

Dokumen ini ditujukan kepada Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC).

Akan tetapi karena adanya PPh dan PPN dan/atau Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) yang harus dipungut, maka PIB juga harus dilaporkan ke Direktorat Jenderal Pajak (DJP).

Oleh sebab itu, PKP atau staf pajak perusahaan yang ditunjuk harus tahu bagaimana cara input PIB di eFaktur.

Apalagi terhitung sejak 2016, PKP wajib menggunakan aplikasi e-Faktur karena pembuatan Faktur Pajak harus berupa elektronik.

Ditambah lagi, DJP juga telah memperbarui sistem e-Faktur menjadi eFaktur 3.0 yang pembuatan Faktur Pajak hingga pelaporan Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPN dilakukan melalui aplikasi yang sama yakni e-Faktur 3.0.

Apa Fungsi PIB?

Sama seperti faktur, fungsi PIB adalah sebagai bukti sah atas transaksi impor yang dilakukan terkait dengan perpajakan.

Secara rinci, fungsi PIB sebagai berikut:

  • Bukti tagihan untuk PKP yang menyerahkan barang/jasa kena pajak
  • Bukti pembayaran PPN yang dilakukan pemberi barang/jasa kena pajak pada PKP
  • Sebagai sarana Kredit Pajak Masukan bagi PKP yang membeli barang/jasa kena pajak
  • Bukti pemungutan pajak seperti PPN/PPnBM terhadap barang kena pajak yang dilakukan DJBC

Note: Solusi Ekspor-Impor yang Terhambat Masalah SPT Pajak

Jenis-Jenis PIB

Dokumen Lain yang termasuk PIB di antaranya:

  1. Pemberitahuan Impor Barang
  2. Pemberitahuan Impor Barang Khusus
  3. Pemberitahuan atas Barang Pribadi Penumpang dan Awak Sarana Pengangkut (Customs Declaration)
  4. Pemberitahuan Impor Barang untuk Ditimbun di tempat Penimbunan Berikat
  5. Pemberitahuan Penyelesaian Barang asal Impor yang mendapatkan Kemudahan Impor Tujuan Ekspor (KITE)
  6. Pemberitahuan Impor Barang dari Tempat Penimbunan Berikat
  7. Surat penetapan pembayaran Bea Masuk, Cukai, dan/atau Pajak atas barang kiriman
  8. Pemberitahuan Impor Barang lainnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang kepabeanan

Lebih lanjut tentang bagaimana cara input PIB di eFaktur atau cara pengisian PIB impor maupun cara input dokumen lain di eFaktur bagi importir ini, terus simak ulasan dari Klikpajak by Mekari dan ketentuan agar PIB bisa dijadikan sebagai Pajak Masukan.

Pahami PIB sebagai Pajak Masukan

Dokumen Lain atau PIB yang diperoleh importir tersebut sama seperti Faktur Pajak apabila memenuhi syarat dan ketentuan dokumen tertentu yang dapat dipersamakan dengan Faktur Pajak.

PIB yang memenuhi syarat sebagai Pajak Masukan adalah:

a. PIB yang mencantumkan identitas pemilik barang berupa Nama, Alamat, dan NPWP, yang dilampiri dengan:

b. PIB yang mencantumkan identitas pemilik barang berupa Nama, Alamat, dan NPWP, yang dilampiri dengan:

  • SSP dan Surat penetapan tarif nilai pabean
  • Surat penetapan pabean
  • Atau surat penetapan kembali tarif dan/atau nilai pabean yang mencantumkan identitas pemilik barang berupa Nama, Alamat, dan NPWP, yang merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan dari PIB tersebut, untuk impor BKP dalam hal terdapat penetapan kekurangan nilai PPN Impor oleh Ditjen Bea Cukai

Perlu dipahami, jumlah Dokumen Lain yang dipersamakan dengan Faktur Pajak yang bisa dimanfaatkan importir maupun eksportir untuk dijadikan Pajak Masukan terus bertambah.

Jenis Dokumen Lain yang kedudukannya sama dengan Faktur Pajak terbaru sebanyak 25 Dokumen Tertentu yang tertuang dalam PER-16/PJ/2021.

Pahami cara input Dokumen Lain di eFaktur bagi importir yang benar.

Apa saja syarat dan jenis Dokumen Lain yang sama dengan Faktur Pajak?

Temukan di sini jenis Dokumen Tertentu yang Dipersamakan dengan Faktur Pajak Terbaru.

Cara Input PIB di eFaktur dan Cara Pengisian PIB ImporIlustrasi dokumen lain PIB digunakan untuk cara input PIB di eFaktur

a. Cara Pengisian PIB Impor di eFaktur

Ketentuan cara pengisian PIB impor si eFaktur, supaya PIB bisa digunakan sebagai Faktur Pajak oleh PKP, maka cantumkan identitas pemilik barang seperti nama, alamat, dan NPWP, yang dilampiri dengan SSP atau surat penetapan tarif atau nilai pabean, seperti yang sudah dijelaskan di atas.

Untuk memastikan PIB yang diinput sudah memenuhi persyaratan, maka perlu dilakukan validasi PIB pada aplikasi e-Faktur.

Terkait hal ini, DJP telah memberikan contoh untuk meminimalisasi kesalahan input yang biasanya terjadi pada saat mengisi SPT Masa PPN 1111 khususnya form 1111 B1.

Berikut detail informasinya:

1. Pengisian PIB dalam Kolom Nomor pada Formulir 1111 B1 

Isi dengan Nomor yang tercantum dalam PIB ditambah dengan tanda tagar (#) diikuti dengan Kode KPPBC tanpa spasi.

Misalnya, nomor dokumen PIB 000121 dengan Kode KPPBC 020400 maka pada nomor dokumen tertentu diisi 000121#020400.

2. Pengisian Kolom Tanggal pada Formulir 1111 B1 

Isi sesuai tanggal di SSP, dengan format dd-mm-yyyy.

Untuk impor BKP, kolom ini diisi dengan tanggal SSP untuk pembayaran PPN atas impor BKP tersebut.

Apabila terjadi kesalahan saat input PIB di e-Faktur, cara mengatasinya cukup mudah dengan langkah-langkah seperti berikut:

  1. Klik “Dokumen Lain” yang salah input
  2. Klik “Ubah” dalam halaman “Dokumen Lain” yang harus dibetulkan itu
  3. Ubah nilai Dasar Pengenaan Pajak (DPP) dan PPN menjadi “0”
  4. Input  dokumen yang benar

Dalam proses pengisian data PIB, mportir harus menambahkan keterangan “#KodeKPPBC” setelah nomor PIB pada saat melakukan input Dokumen Lain Pajak Masukan dalam aplikasi e-Faktur.

Tahukah? Kini bayar/setor PPN Terutang makin praktis! Melalui fitur baru Klikpajak, inilah Cara Bayar Pajak Terutang dari Halaman SPT PPN

Saya Mau Coba Gratis Klikpajak Sekarang!

b. Kode Error Cara Input PIB di eFaktur

DJP juga telah membuat daftar permasalahan berupa kode eror dan solusi untuk mengatasinya agar memudahkan PKP Importir saat melakukan validasi data PIB pada aplikasi e-Faktur.

Berikut adalah daftar kode error penggunaan e-Faktur saat kelola dokumen lain Pemberitahuan Impor Barang:

Cara Input PIB di eFaktur dan Cara Pengisian PIB ImporKode eror cara input PIB di eFaktur via dokumen DJP

Baca juga tentang Pajak Perusahaan Go Public & Pentingnya e-Bupot Unifikasi untuk Perseroan Tbk

c. Cara Input PIB di eFaktur

Setelah mengetahui apa saja dokumen yang dipersamakan dengan Faktur Pajak dan khususnya PIB bagi pelaku bisnis yang melakukan impor, berikutnya bagaimana cara input PIB di eFaktur.

Ikuti langkah-langlah cara input PIB di eFaktur berikut ini:

1. Masuk ke akun pajak di Klikpajak. Jika belum punya akun, klik Daftar Akun Klikpajak.

Cara Input PIB di eFaktur dan Cara Pengisian PIB Impor

2. Setelah memiliki akun Klikpajak, masuk atau login ke akun Anda, klik Login Akun Klikpajak.

Cara Input PIB di eFaktur dan Cara Pengisian PIB Impor

3. Jika sudah masuk ke Akun Klikpajak Anda, berikutnya klik “e-Faktur”, pilih dan klik “Dokumen Lain”, lalu pilih “Dokumen Lain Masukan”.

Cara Input PIB di eFaktur dan Cara Pengisian PIB Impor

4. Setelah masuk ke halaman Dokumen Lain, klik button “Buat dok. lain pajak masukan”.

Cara Input PIB di eFaktur dan Cara Pengisian PIB Impor

5. Setelah klik button Buat Dokumen Lain Pajak Masukan, akan muncul halaman pembuatan dokumen lain masukan untuk input PIB.

Isi setiap kolom yang ada sesuai dengan yang ada dalam dokumen PIB. Setelah pengisian PIB selesai, klik button “Simpan & Upload” yang ada di pojok kanan bawah.

Cara Input PIB di eFaktur dan Cara Pengisian PIB Impor

6. Jika Anda ingin mengubah PIB yang sudah di-input tadi, atau buat pengganti, maupun butuh untuk retur atau membatalkan PIB Pajak Masukan yang sudah disimpan/di-upload tersebut, pilih button “Tindakan” yang ada di pojok kanan atas halaman lampiran PIB Pajak Masukan yang telah disimpan atau approved, pilih tindakan sesuai yang diinginkan.

7. Anda juga bisa memilih untuk menjadikannya draft terlebih dahulu sebelum siap untuk di-upload atau disimpan, dengan memilih dropdown “Simpan sebagai draft”.

7. Jika Anda ingin mengubah atau menghapus draft input PIB tersebut, buka draft lalu klik button “Tindakan” yang ada di pojok kanan atas lampiran draft PIB Pajak Masukan, kemudian pilih tindakan yang diinginkan.

Ketahui juga Cara Menggunakan Prepopulated Pajak Masukan e-Faktur 3.0 Klikpajak

Kewajiban Membuat Bukti Potong PPh 22 di eBupot Unifikasi

Itulah penjelasan tentang tata cara input PIB di eFaktur sebagai Pajak Masukan yang jadi kewajiban importir.

Jika Sobat Klikpajak merupakan Wajib Pajak Badan (WP Badan) sebagai produsen atau importir Bahan Bakar Minyak (BBM), Bahan Bakar Gas (BBG), dan pelumas, harus memungut PPh Pasal 22 atas penjualan BBM, BBG, dan pelumas tersebut.

Karena telah memungut PPh 22, maka wajib membuat Bukti Potong PPh Pasal 22 melalui aplikasi eBupot Unifikasi dan melaporkan pajaknya dengan Surat Pemberitahuan (SPT) Masa PPh Unifikasi.

Temukan cara kelola Faktur Pajak elektronik mulai dari Alur Pembuatan e-Faktur: Cara Bayar PPN & Lapor SPT Masa PPN

Melalui aplikasi pajak online mitra resmi DJP, Klikpajak.id, kelola pajak lainnya lebih mudah dan simpel dengan Fitur Lengkap Klikpajak untuk Kelola Pajak Bisnis yang Efektif.

Tunggu apalagi? Hemat waktu dan tenaga untuk urus pajak perusahaan sekarang juga!

Saya Mau Coba Gratis Klikpajak Sekarang!

Kategori : Produk

PUBLISHED23 Sep 2021
Fitriya
Fitriya

SHARE THIS ARTICLE: