Klikpajak by Mekari

Mengenal Profesi Akuntansi Sektor Publik

Hampir semua orang yang berprofesi sebagai akuntan pasti setuju, bahwa pekerjaan di bidang Akuntansi Sektor Publik memang sangat menjanjikan. Namun sampai saat ini masih banyak orang yang belum paham mengenai bidang akuntansi yang satu ini. Oleh sebab itu, yuk kita simak bersama pembahasan lengkap mengenai akuntansi untuk sektor publik di bawah ini.

Apa Itu Akuntansi Sektor Publik?

Akuntansi Sektor Publik mengacu pada praktik akuntan dalam memberikan layanan akuntansi, perpajakan, audit, dan konsultasi kepada klien yang berbeda. Klien dapat berupa individu, perusahaan swasta, organisasi pemerintah, perwalian amal, dan sebagainya. Tujuan pemberian layanan tersebut adalah untuk memastikan transparansi dan keakuratan laporan keuangan klien.

Kantor akuntan publik (KAP) dapat berupa kepemilikan tunggal, kepartneran atau korporasi. Perusahaan-perusahaan ini mempekerjakan akuntan publik bersertifikat (Certified Public Accountant / CPA) untuk menyediakan jasa akuntansi sebagai pihak ketiga. Mereka membantu klien mereka memenuhi persyaratan bisnis yang sah dan tetap mematuhi prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Akuntan publik dapat dipandang sebagai firma akuntan yang melayani klien seperti bisnis (produsen, perusahaan jasa, dll), individu, organisasi nirlaba, dan organisasi pemerintah. Kantor akuntan publik memiliki berbagai ukuran dari praktisi tunggal hingga beberapa perusahaan internasional besar yang mempekerjakan ratusan ribu akuntan publik bersertifikat di seluruh dunia. Di antaranya adalah perusahaan lokal dan regional serta perusahaan nasional dan internasional yang sangat besar.

Orang-orang yang bekerja di akuntan publik seringkali adalah akuntan publik bersertifikat atau CPA. Banyak akuntan meninggalkan kantor akuntan publik yang lebih besar setelah beberapa tahun pengalaman dan menjadi karyawan di sebuah bisnis atau organisasi lain. Dalam posisi baru mereka disebut sebagai akuntan swasta, akuntan perusahaan atau akuntan internal.

Posisi di Akuntansi Sektor Publik

Dalam akuntansi publik, akuntan publik bersertifikat melayani banyak klien sebagai orang luar yang objektif atau dalam kapasitas sebagai penasihat. Saat ini terdapat ribuan kantor akuntan publik di Indonesia mulai dari ukuran praktik akuntansi lokal kecil hingga kantor akuntan publik internasional yang besar. Berikut adalah beberapa contoh posisi akuntan publik dan apa yang mereka kerjakan:

1. Staf Auditor

Posisi staf auditor bertugas untuk melakukan pekerjaan detail audit keuangan di bawah pengawasan seorang Senior. Staf Auditor akan sering mulai mengarahkan audit kecil pada tingkat dua tahun.

2. Staf Pajak

Posisi staf pajak bertugas untuk menyiapkan dokumen pajak, meneliti pertanyaan pajak, dan memberi nasihat kepada klien tentang masalah pajak di bawah pengawasan Senior Pajak dan/atau Manajer Pajak. Kelola pajak online lebih praktis dengan aplikasi pajak dari Mekari Klikpajak. Coba Sekarang!

3. Layanan Manajemen / Staf Konsultan

Posisi layanan manajemen / staf konsultan bertugas untuk menyediakan berbagai layanan konsultasi dan bimbingan manajemen dan meninjau integritas sistem klien di bawah pengawasan Senior atau Manajer.

4. Auditor Senior

Posisi auditor senior bekerja di bawah arahan umum Manajer Audit. Tanggung jawabnya meliputi arahan pekerjaan lapangan audit, penugasan pekerjaan detail kepada Staf, dan peninjauan kertas kerja mereka. Selain itu, auditor senior juga bertugas untuk menyiapkan laporan keuangan, mengembangkan pengembalian pajak perusahaan, dan menyarankan perbaikan pengendalian internal.

5. Senior Pajak

Posisi senior pajak bekerja di bawah arahan umum Manajer Pajak dan/atau Partner Pajak. Mempersiapkan atau meninjau pengembalian pajak untuk individu dan organisasi, meneliti pertanyaan pajak, menawarkan saran untuk perencanaan pajak, dan mempelajari undang-undang untuk penghematan pajak potensial.

6. Management Services/Consulting Senior

Posisi Management Services/Consulting Senior bekerja di bawah arahan umum Manajer dan/atau Partner. Melakukan dan/atau mengawasi tugas konsultasi terperinci yang melibatkan berbagai bidang fungsional (komputasi, personalia, pemasaran) dalam organisasi klien.

7. Manajer Audit

Manajer audit membawahi Senior dan Staf dan bertanggung jawab atas persetujuan program audit, penjadwalan personel, tinjauan kertas kerja audit, persetujuan catatan kaki pengungkapan laporan keuangan, hubungan klien sehari-hari, penentuan tagihan untuk penugasan, dan pelatihan dan evaluasi Staf dan Senior. Pencapaian tingkat ini sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang dalam perusahaan, karena hanya diberikan kepada mereka yang memiliki potensi sebagai partner.

8. Manajer Pajak

Manajer pajak mengarahkan dan meninjau Staf dan Staf Pajak Senior, menyetujui pengembalian pajak perusahaan yang disiapkan oleh Staf Audit, dan tersedia untuk Staf Audit untuk konsultasi. Mereka juga melakukan perencanaan dan persiapan pajak untuk individu, perkebunan, perwalian, dan usaha kecil dan meneliti masalah pajak yang tidak biasa. Pencapaian tingkat ini sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang dalam perusahaan, karena hanya diberikan kepada mereka yang memiliki potensi sebagai partner. Kelola pajak tahunan perusahaan lebih praktis dengan eSPT Tahunan Badan dari Mekari Klikpajak. Coba Sekarang!

9. Layanan Manajemen/Manajer Konsultasi

Posisi Layanan Manajemen/Manajer Konsultasi bertugas untuk memelihara kontak langsung dengan personel perusahaan. Bertanggung jawab atas prosedur pengendalian internal, prosedur pengendalian operasional, anggaran operasional, pembiayaan bisnis, analisis proyek atau departemen, dan berbagai studi tujuan khusus. Pencapaian tingkat ini sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang dalam perusahaan BPA, karena hanya diberikan kepada mereka yang memiliki potensi sebagai Partner.

10. Komite Audit

Posisi tersedia sebagai Ketua Komite Audit atau Anggota Komite Audit untuk perusahaan publik, perusahaan swasta, organisasi nirlaba dan organisasi pemerintah. Di bawah aturan yang berlaku, ada persyaratan untuk ahli keuangan di Komite Audit untuk perusahaan pelapor publik. Perusahaan swasta, organisasi nirlaba, dan entitas pemerintah juga membutuhkan CPA di komite audit mereka.

Tingkat partner didambakan karena hanya sekitar 2 persen dari semua orang yang memasuki perusahaan BPA akan mencapai dataran tinggi ini. Imbalan finansialnya signifikan. Partner biasanya membeli ekuitas di perusahaan dan karena itu berbagi semua keuntungan.

Biasanya, seorang profesional harus menjadi CPA untuk menjadi Partner. Di perusahaan yang lebih besar, posisi setara Kepala Lembaga tersedia untuk spesialis yang bukan termasuk CPA. Partner Audit, Pajak, atau Konsultan biasanya bertanggung jawab atas keseluruhan aktivitas terkait klien.

Senior partner melakukan semua tugas Partner. Pencapaian Senior Partner diperoleh sebagai hasil dari umur panjang dengan penanganan akun instrumental yang tegas dan ahli. Gelar Senior partner juga dapat diperoleh melalui partisipasi sebagai anggota Komite Eksekutif, yang bertanggung jawab untuk mengembangkan kebijakan perusahaan, merencanakan kegiatan, atau menyediakan manajemen dan administrasi sehari-hari dari satu atau lebih kantor cabang atau wilayah.

Tugas Akuntansi Sektor Publik

Berikut beberapa tugas dari akuntansi sektor publik:

1. Persiapan Laporan Keuangan

KAP membantu klien mereka menyiapkan laporan keuangan. Perusahaan tersebut memastikan bahwa laporan keuangan klien mereka lengkap dalam semua aspek sebelum diungkapkan kepada publik.

2. Penyusunan Laporan Keuangan

Personil membantu klien dengan persiapan langsung laporan keuangan mereka. Ini dapat mencakup penanganan banyak fungsi akuntansi secara outsourcing.

3. Audit Laporan Keuangan

Ini melibatkan audit laporan keuangan klien. Jika kantor akuntan publik disewa untuk mengaudit laporan keuangan klien, maka aturan independensi membatasi kemampuan perusahaan untuk menyediakan banyak layanan lain yang baru saja disebutkan. Misalnya, perusahaan tidak dapat menyiapkan laporan keuangan klien dan mengaudit laporan tersebut.

4. Konsultasi

Terlibat dalam berbagai kegiatan konsultasi untuk klien yang tidak selalu berhubungan secara khusus dengan akuntansi, seperti pemasangan sistem digitalisasi, memberi nasihat tentang kontrol mana yang harus dipasang, memberikan dukungan litigasi, atau merekonstruksi catatan akuntansi yang bermasalah.

5. Audit Perusahaan Terbuka

Jika kantor akuntan publik ingin terlibat dalam kegiatan audit untuk perusahaan, perusahaan tersebut harus terlebih dahulu mendaftar ke Dewan Pengawas Akuntansi Perusahaan Publik yang memberlakukan persyaratan tertentu dan biaya tahunan pada bisnis ini. Hasilnya adalah bahwa sebagian besar kantor akuntan publik yang lebih kecil merasa tidak ekonomis untuk terlibat dalam audit perusahaan publik.

Kategori : Tips Pajak

PUBLISHED25 Nov 2022
Mochammad Fadhil
Mochammad Fadhil

SHARE THIS ARTICLE: